Search

Hamil saat Pandemi

hamil saat pandemi


Hamil saat pandemi memang penuh tantangan. Akhirnya, Ibu bisa cerita tentang kehamilan ke 2 yang tak direncanakan. Sebenarnya, bukan tak direncanakan. 

Saat, Bang Ale berusia 4 tahun saya sudah ancang-ancang mau hamil lagi. Tapi, namanya juga belum rezeki kehamilan datang di usia Ale jelang 7 tahun. Jadi, jedanya 6 tahun dari anak pertama.

Masa pandemi seperti saat ini, saya sebenarnya menghindari untuk hamil. Saat semua serba sulit dan berat, tapi rezeki datang, masa sih kita tolak. Apalagi rezekinya adalah anak. 


Bagaimana Ibu tahu hamil lagi ?


Awalnya saya pikir hanya ngak enak biasa. Tapi, sudah diurut oleh tukang urut langganan, minum obat kok rasa geregesnya tidak hilang. 


Saya juga bolak-balik ke rumah sakit karena gendang telinga pecah dan periksa paru-paru di dokter. Agak ngeri juga ngebayangin kalau saat awal hamil, saya pernah ke rumah sakit rujukan covid. Tapi, alhamdulillah masih bisa sehat hingga hari ini. 


Saya pun curiga kok badan tidak kunjung fit. Alhasil, berinisitif untuk membeli test pack kehamilan. Sudah dua kali tes hasilnya ternyata positif. Langsung ke dokter kandungan dan alhamdulillah ternyata sudah hamil 2 minggu.


BACA JUGA : CARA MENDAPATKAN PIN IBU HAMIL DI KERETA


Cobaan Hamil saat Pandemi


Hidup di tengah pandemi seperti saat ini memang penuh cobaan untuk semua orang, tak terkecuali saya dan keluarga.


Ayahnya Ale harus kena dirumahkan dari perusahaannya bekerja. Sempat off tidak bekerja selama 4 bulan, alhamdulillah kemudian dapat kerja baru dengan gaji lebih besar dan tempat lebih enak. 


Suatu hal yang harus disyukuri karena mencari kerja di saat pandemi layaknya mencari jarum di tumpukan jerami. 


Cobaan lainnya adalah hamil kali ini, saya persis dengan hamil Bang Ale saat saya mengalami mual dan muntah hingga usia kandungan mencapai 9 bulan. 


Hamil kedua ini justru lebih parah karena kerap saya mengalami Heart Burn akibat asam lambung naik, sakit kepala, punggung sakit hingga muntah yang amat sangat menguras tenaga. Kadang, saya berpikiri kok yo berat banget setiap hamil ya


BACA JUGA: POTONG RAMBUT ANAK SAAT PANDEMI 


Gula darah saya juga lumayan tinggi sama dengan kehamilan pertama. Harus banyak gerak tubuh tapi susah banget bergerak karena bawaanya hamil jadi males gerak. Namanya juga hamil ya bun, pasti banyak enaknya banyak juga ngak enaknya. 


Paling berat memang saat pandemi covid ini saya harus periksa di klinik bukan rumah sakit, harus pakai masker saat di luar rumah padahal rasanya pengap banget, APD harus bayar sendiri, nanti mau melahirkan pun harus PCR atau Torax. 


Jalanin aja, toh dari sekian banyak kendala saya punya banyak anugerah karena masih dikasih rezeki anak yang selama ini saya nantikan.


Doakan semua proses melahirkan bulan depan lancar ya. AMIN ! Semoga Ibu hamil saat pandemi tetap semangat ya. 


Liebe,

Ibu 




Tidak ada komentar

Posting Komentar